PENGUMUMAN

KOLOM LITERASI

Reyhan Azinudin Arkhan

Cerpen : RANDI DAN ANAK AYAM KESAYANGAN

Redaksi | Senin, 11 Desember 2017 - 11:09:30 WIB | dibaca: 312 pembaca

Siang hari sepulangnya Bimo dari sekolah, ia mampir ke warung baso Bang Udin, langganannya. “Ayo, nambah, gratis untuk Bimo, “ kata Bang Udin tiba-tiba. “Wah, tumben , ada acara apa nih Bang Udin ? Kok gratis ?” seru Bimo gembira.

“Sebentar lagi warung ini mau saya tutup, Mo, “ Bang Udin menjawab Bimo dengan senyum merekah. “ Kenapa ditutup bang ?” balas Bimo terperangah.

“Abang mau pulang kampung nih, sudah berjanji untuk membangun kampung halaman tercinta. Insya Alloh sudah saatnya untuk diwujudkan. Seandainya saja ada yang bisa meneruskan usaha saya ini.....” Bang Udin menjawab penuh harap.

Bimo berjalan perlahan menuju rumahnya. Dengan langkah gontai, ia menuju ke rumah teman-temanya untuk membicarakan soal rencana Bang Udin menutup warung basonya yang terkenal enak itu.

“Ada apa Mo ? tumben masih pake seragam. Memangnya belum sampe rumah ?” Tanya Adit, sahabat Bimo sejak duduk di TK. “Belum ,aku baru makan baso Bang Udin. Kamu tahu ? warung baso Bang udin mau tutup. “ kata Bimo mulai menceritakan maksud kedatangannya ke rumah Adit. Bagai disambar petir, Adit menanggapi , “Hah ? kenapa mau tutup ? Bang Udin bangkrut ? “ Adit kaget sekaligus penasaran karena selama ini warung baso Bang Udin terkenal tak pernah sepi pengunjung karena basonya selain enak, ia juga menjual es kelapa muda yang segar.

“Enggak sih, sebenarnya Bang Udin cuma mau pulang kampung dan berniat membangun kampung halamannya disana. “ jawab Bimo lemas.

“Waduh, hanya karena mau pulang kampung Bang Udin mau menutup usahanya ? sayang sekali ya, seharusnya ga sampe menutup warungnya.“ Adit menanggapi dengan serius.

“Makanya, apa yang harus kita lakukan ? selama ini kita sering nongkrong dan belajar bersama di warung Bang Udin. Udah makanannya enak, tempatnya nyaman, lokasinya juga strategis, deket banget sama sekolah dan rumah kita. Aku ga kebayang kalau warung itu tutup. “ Bimo mencurahkan kegundahannya.

Adit mengernyitkan dahi seketika berseru riang .”Aku tahu , Kakakku sedang mencari tempat usaha. Ayo kita tanyakan masih minat atau tidaknya. “ Adit mengajak Bimo masuk ke dalam ruang tengah keluarga Adit dimana disitu terlihat kakak laki-laki Adit yang sedang menonton televisi.

“Ka, Ada yang Adit ingin tanyakan,” tanpa basa basi Adit melanjutkan, “Bang Udin mau menutup warung basonya, kak, bukankan Ka Yan sedang mencari tempat untuk usaha ?”

“Oh ya ? kenapa Bang Udin tiba-tiba mau tutup usaha basonya ? kan warungnya selalu rame,” jawab kakak Adit heran. Dengan singkat Adit menceritakan alasan Bang Udin berencana menutup warung basonya yang ia ketahui dari Bimo sebelumnya.

“Kakak sih mau banget sewa tempatnya Bang Udin dan melanjutkan usaha basonya. Pelanggan sudah ada, tinggal melanjutkan saja dan yang paling penting tidak merubah rasa baso yang selama ini Bang Udin jual. Nah ini yang paling berat, kira-kira Bang Udin mau ga ya ajarin saya bikin baso seenak dia ?” Kakak Adit terlihat senang namun juga bingung karena dia tau pasti dia tidak ada pengalaman membuat baso.

“Jangan khawatir, kak, Bang Udin pasti mau ngajarin kakak, termasuk kita juga,” Adit menjawab mantap sambil menunjuk kearah Bimo juga seakan meminta persetujuan temannya itu.

“Iya, betul, ka, Bang Udin pasti mau ngajarin , dia baik banget orangnya kak, ramah dan selalu mendoakan pembelinya. “ Bimo membalas tak kalah hebohnya.

“Baiklah kalo gitu, kakak setuju, smoga kita bisa nerusin usaha warung baso Bang Udin dengan baik dan lancar yahh.”

“Amin...Amin Ya Robbal Alamiiiinnnnn,” Seru Adit dan Bimo berbarengan.










Komentar Via Website : 0


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)